Badai Serotonin

Serotonin or 5-Hydroxytryptamine is a monoamine neurotransmitter, primarily found in the gastrointestinal (GI) tract, platelets, and in the central nervous system (CNS) of humans and animals. It is a well-known contributor to feelings of well-being.

Mulai nyampah di dunia maya dengan ngeblog. Bodo amat nyang penting mo niat nulis secara konsisten setiap hari. Sebetulnya tadi kepikiran buat niat baca minimal 2 artikel setiap minggu. Setelah merasa di zalimi sama si Aa yang sering merevisi pronunciation gw kalo ngomong bahasa inggris suka salah dan medok kurang bule katanya. Ampe2 kebawa mimpi, mimpi yang aneh menyatakan bahwa gw gagal lulus kuliah gara2 nilai bahasa inggris gw. Njis, perasaan tertekan yang sangatkah ampe jadi mimpi.

Tauk, yang penting hari ini gw seneng berat bisa ketawa puas. Setelah kemaren bisa mencairkan suasana ketegangan pertemanan antara Gw, Ayu, dan Echa yang meregang karena Echa sedang jatuh cinta menyeret2 batin hingga menjauh. Tapi akhirnya maren nekat jalan-jalan bertiga Rio, Gw, ma Ayu ke pantai Altona. Diiringi dengan khayalan ancur tentang gw yang besanan sama Iboy, kelak kemudian apabila dunia tidak kiamat (langsung ngelus2 perut sambil bilang amit2 jabang bayi) Dan diakhiri dengan Echa yang ikut nyusul kita dari stasiun Footscray. Tadinya kita berencana buat makan Pho paporit di Footscray dengan topping paling lengkap se Melbourne, walhasil gagal karena kereta dari Werribe ke city delay 20 menit ditambah kereta sempet mandek ngambek gara2 di dalemnya ada segerombolan ABG pulang pantai rusuh, dan kayanya berantem. Untungnya perubahan acaranya ngga merubah suasana malem minggu. Sampe Flinders melihat suasana Swanston yang rame padat ala sengol menyengol, mlipirlah kita pindah ke Russel. Masih ngga tau mo makan dimana, cuma arah ditujukan ke China Town.

Eh nemu tempat ding-dong. Masup lah kita dengan cueknya berhubung sepi, Rio mo maen drum katanya, Gw ama Ayu langsung se-ide ngeliat kotak Time Crisis. Nuker lembar 5 dollaran jadi coin. Ngajak Ayu tandeman, uhuy gw ngerasa lebih jago maen game sekarang. Sial apa gara2 gw kuliah multimedia yah, jadi cara pandang gw terhadap dunia game berubah ampe gw harus2 terpaksa mulai maen game lagi buat bahan referensi tugas-tugas gw. tapi yang penting sih, otak sama refleks gw lebih santai dan kalem kalo dah didepan layar trus megang joystik ataupun ape itu istilahnya lupa gw (ketemu, gw cuman mo nyebut “console”. Stage pertama gw kalah dari Ayu, kayanya tuh anak jago, ampe gw game over terus nambah 2 dollar lagi, stage kali ini gw menang, karena gw lebih bisa maenin refleks buat ngamatin waktu musuh nyerang sambil ngumpet di balik perlindungan. Ayu mulai game over tapi lanjut lagi masukin 2 dollarnya, jadi ini 2 dollar kedua kita. Ahay, maju terus dong. Kali ini gw lebih bisa manage buat milih senjata, stage kali ini gw menang lagi. Jadi berfikir kayanya tadi ayu mungkin lagi hoki aja. Ayu game over abis coinnya. gw tetep jalan terus ke stage selanjutnya, tapi tangan mulai pegel, dan ngerasa ngga asik lagi dah ngga punya saingan buat motivasi akhirnya gw kasih tuh tembak-tembakannya ke Ayu buat nerusin. Echa duduk nge-autis dengan headphone HD Senheisernya yang baru bersama iphone ngga ngapa-ngapain. Gw nyamperin Rio yang lagi maen drum-druman berharap dia kalah, abis gw dah mulai laper pengen buruan ngajak cabut dari situ. Dua lagu berlangsung, untung tuh mesin bilang Rio kalah, bagus lah akhirnya beranjak lah kita darisitu.

Di perempatan China Town bingung mo belok kiri pa kanan, kagak mo ngambil resiko buat ngga dapet pilihan restoran kita belok kiri berhubung itu jalanan Chinatown yang paling sring kita lewatin. Bingung milih tempat makan, akhirnya niat ke Sambel Kampung masakan Malaysia, ngok! nyaho tutup. Ya iya lah udah jam 10 gitu loh, lompat ke restoran depannya. Spicy Fish, ohoy kita bertiga pernah makan disini dan pada punya kenangan kalo ini restoran enak bin bikin mencret, menu utama andalannya Spicy Fish itu banyak ranjaunya (ranjau dalam hal ini adalah biji-bijian rempah yang berjudul Pepercorn yang kalo kegigit atw kena lidah rasanya kaya odol pepsodent jaman dulu pahit hambar bikin lidah mati rasa) Udah kelaperan abis maen seharian dan ngga jadi-jadi makan, masuplah kita. Weits waitressnya ngasih tempat yang sama waktu Gw, Ayu ma Echa kesini jaman dulu itu. Bagusan dikit ini buku menunya dah kaya arsip laporan akhir taunan perusahaan, abis makin tebel trus ampe di binder segala. Gw mulai ngeces ngeliat gambar ma baca menu2nya, udah ah buruan apa aja kayanya enak semua. Haram, haram deh. Eh jangan ah rasa bersalahnya bikin ngga betah.

Dan tebaklah saudara-saudara apa yang kita pesan, lebih tepatnya Rio sih karena dia belon pernah merasakan mercon itu. Kita pesen Spicy Fish (rekomendasinya Rio), Deep Fried Bingung-> karena bingung mo prawn atw squid tapi akhirnya milih squid (pengenannya Ayu), sama eggplant in spicy sichuan sauce (Gw emang jadi tergila sama terong semenjak di Melbourne), Echa berkontribusi buat ngasih ide pesen minuman peach ice tea yang akhirnya bikin kita ngakak pas dianterin, ternyata lipton ice tea botolan rasa peach, gubraks! Untung ngga pake lama pesenannya dateng. Itadakimasu! kita tutup malem minggu itu dengan pulang susah jalan karena kekenyangan dan males jalan ke stasiun jadi nyegat tram 3A yang lewat depan Swanston aja. Yah 3A arah Malvern East malem minggu emang muterin kita sampe St.Kilda segala, ngga papa lah sambil nontonin rombongan ABG yang baru pada berangkat dugem atau pindah temapt dugem dari satu tempat ke tempat laen. Pokoknya yang bikin gw bisa tersenyum sebelum bobo malem ini adalah baru sadar kita mulai kumpul lagi kayak dulu. Eh udah ngerencanain aja buat jalan lagi besoknya.

Background lagu: Persahabatan bagai kepompong, merubah ulat menjadi kupu-kupu. Lalu berlalulah Iboy dalam bentuk kepompong yang dimasa depan operasi jenis kelamin jadi Igirl banting stir jadi cewe karena merasa pasaranya sebagai lelaki ngga laku-laku, dikemudian hari ia menikahi Arya pengusaha pakaian dalam dengan nama perusahaan Prabu Well Forever (Prabu Jaya Selalu). Ouch, langsung merasa ilfil menghayal masa depan.

Share this: